Cahaya Itu Ada

Kata siapa punya pacar ganteng itu enak, huh! Dongkolku dalam hati.

 

Jam tanganku sudah menunjukkan pukul 06.30 , saatnya berlari menunggu bus. Yang pasti tanpa gak ada bus khusus jemputan sekolah dong, ya secara sekolahku adalah sekolah negeri dan berada di lingkungan sederhana.

“Dit, lo kemaren malem mingguan ke mana?” tanya Sukri teman sebangkuku.

“Gak ke mana-mana, Suk. Gue cuma di rumah, kakak ultah en dirayain rame-rame bareng temen-temennya.”

“Ih, gak sopan banget si lo gak ngundang-ngundang gue!”

“Gimane gue mo ngundang lo, gue juga kagak tau eh tiba-tiba rumah udah rame aja, nyokap juga gak bilang ke gue kalo bakal rame-ramean.”

“Lo nya aja yang selalu gak beruntung, pas ke rumah gue pasti gak ada nyokap en gak ada makanan kan, haha?”

“Eh, lo dah tau gosip baru gak?” Sukri memulai gosipnya. Sahabat gue yang satu ini emang deh, udah cowok tapi kok hobinya malah ngegosipin orang dan selalu gue adalah tempat pertama yang dia ceritain. Mengenal sosoknya adalah kenyamanan tersendiri bagi gue. Karena gak punya kakak cowok, jadinya ya gue makin akrab sama Sukri. Bahkan dia adalah laki-laki kedua setelah Papa yang gue curhatin gimana cerita penting tentang menstruasi pertama gue, yang sempat bikin Bagas gak terima.

“Apaan?” tanyaku penasaran.

“Bintang sekolah kita akhirnya punya pacar. Komitmennya runtuh, dan gosipnya tahun depan sesaat abis inagurasi langsung lamaran.”

“Oooya? Lho-lho kok bisa ya, katanya katanya…”

“Udah-udah gak usah dilanjutin, yang pasti ini udah kejadian. Liat aja cincin di jari manisnya Sinta,” potong Sukri.

* * *

“Dit, lo sakit apa? Banyak PR nih dan harus dikumpulin minggu depan,” suara Sukri di ujung telepon. Ya hari ini gak masuk sekolah karena gue mendadak lemes, gak tau kenapa mungkin bawaan mimpi hantu tadi malam kali ya, dan diakhiri gue jatuh dari tempat tidur abis lari dikejari hantu itu.

“Hmm lo ke rumah gue dong Suk, tolongin bikinin juga gak pa pa, lo kan baik,” teriak gue sambil berharap Sukri menyetujuinya.

“Oke deh lo emang ya suka manfaatin gue kayaknya.”

“Gue yakin banget kok lo mau bantuin gue, gue paksain bikinin indomie goreng yang udah dibuang Taiwan deh buat lo, daah.” Dengan cepat kuakhiri telepon Sukri, karena ada nada tunggu di hape dan tertulis nama “my man.”

 

“Ya, Gas.”

“Dit, kok teleponnya sibuk, abis telepon siapa?”

“Sukri, ngasi tau kalo ada PR dan nanti dia mau ke rumah ngasi tau.”

“Oh gitu, ya udah nanti aku juga ke rumah ya jam 7 malam ini.”

“I hear something serious??” tanyaku penasaran.

“Nothing.” Pungkasnya.

 

Sukri datang tepat pukul 3 sore.

“Taraa, nih sesuai janji gue, sakit gini gue belain masakin lo mie goreng, spesial dengan cabe rawit sekilo, dan pastinya sisa peradaban Taiwan. Hahaha.”

“Gak pa pa kok sayaaaang.”

“Eh Suk, perasaan gue gak enak tentang Bagas. Nanti dia mo datang jam 7 malam.”

“Gue do`ain gak ada apa-apa.”

Entah kenapa kalau Sukri lagi galau gue juga dapet ngerasainnya, dan Sukri tadi buru-buru pulang. Padahal setiap datang ke rumah dia tidak pernah seterburu-buru gini. Tiga tahun hubungan gue sama Bagas sepertinya ini kok perasaan paling tidak menentu yang gue rasain. Padahal style kamipun termasuk cukup romantis, dengan selera humor di atas ra-rata. Memang perjalanan suatu hubungan itupun tak bisa ditebak. Oke, gue siap dengan kemungkinan terburuk. Mungkin.

 

Kedatangan Bagas ternyata dipercepat, tidak tau karena alasan apa. Belum sampe jam 6 Bagas sudah datang, dan sepertinya diapun membawa sebuah fatamorgana. Sesuatu yang mampu membuatku terpasung cukup lama dalam sebuah masa yang disebut keterpurukan. Ah, bukan terpuruk mungkin tapi cocok juga dengan peribahasa “sudah jatuh tertimpa tangga!” Tuhan memang adil, 3 tahun berhubungan, gue dan Bagas tidak pernah ada masalah berarti, komunikasi lancar selancar-lancarnya. Dan saat-saat seperti inipun Bagas mampu menciptakan “komunikasi lancar” itu.

* * *

Besoknya dengan langkah semangat gue berlari ngejar Bis—seperti biasa ini adalah sebuah ritual hati yang sedang semangat. Sesuatu yang gue jalani bahkan sejak di taman kanak-kanak dulu. Tak ada lagi langkah gontai, “buat apa” tegasku!

“Sukriii, gue udah sembuh. Nih gue bawain Macaroni Schotel andalan gue yang paling lo suka.

“Kapan aja lo bikin, bukannya ada tamu penting tadi malam? Oo gue tau makanya lo sembuh lebih cepat kan, ngakuuu?” serang Sukri.

“Eh, lo ya gak mau jujur sama gue. Bilang kalo lu tau tentang hubungan Sinta dan Bagas. Tega gak ngasi tau gue. Untung ayah udah nasehatin gue tadi malam supaya gak usah marahin lo, kalo nggak bakal gue bunuh lo.”

“DITA, ARE YOU OKE?” tanya Sukri dengan serius, lebih serius dibanding Pak Darius, Guru Sosiologi kami yang terkenal killer itu.

“Bagas tadi malam dateng ke rumah bareng Sinta. Ternyata orang tua mereka saling kenal udah lama dan dijodohin gitu. Mungkin ini cuma alasannya aja, dan yang pasti gue liat perut Sinta buncit gitu, gadis super modis itu udah hamil, kayaknya udah 4 bulan kata ibu. Dan pastinya gue percaya ibu.”

“Trus, lo relain gitu aja, Dit?”

“Bukannya minta maaf ke gue lo, malah manas-manasin, dasar setan.”

“Iya, sori Dit gue emang udah tau tapi gue gak yakin aja kalo hubungan Bagas Sinta udah sejauh itu. Dan parahnya lagi gue masih sempet-sempetnya mikir kalo Bagas ke rumah lo mau minta maaf dan niat berubah.”

“Naluri Gue sebagai cewek yang ngomong Suk, gue gak tega kalo ada cewek hamil trus orang yang ngelakuin malah enak-enakan sama pacarnya. Gue ikhlas.”

“Ciee, hebat banget lo Dit, wah kayaknya lo bakal jadi mantu ustad nih.”

“Gak ah Suk, sekarang udah banyak ustad yang aneh, ke politik lah, poligami lah, eh terakhir ada kabar ustad yang hobi nyimpen, hah.”

“Udah sekarang jangan banyak bacot lo makan aja macaroninya dan lo tau gue mau ke mana?”

“eh eh tunggu dong sampe selesei ngomongnya, wooii.”

Gue ninggalin Sukri yang lagi kalap makan macaroni, sengaja bawain makanan itu supaya dia lupa diri dan gak ngikutin langkah gue ke kelasnya Sinta.

***

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s